Langkah sederhana untuk mengurangi sampah di musim liburan ini
All Life stories

Langkah sederhana untuk mengurangi sampah di musim liburan ini

Dengan kekhawatiran tentang perubahan iklim yang berkembang, musim liburan ini adalah kesempatan untuk mencoba merayakan dengan cara yang lebih ramah planet. Perubahan sederhana pada cara kita membungkus kado, mengirim kartu, menghias, dan menghibur dapat mengurangi banyak hal yang sia-sia. (Dan sering menghemat uang dalam prosesnya.)

“Ini adalah tahun untuk mendekati liburan dengan mengutamakan keberlanjutan. Ini adalah cara yang bagus untuk merasa baik saat Anda memasuki musim memberi,” kata Liz Vaccariello, pemimpin redaksi Real Simple.

Pikirkan baik-baik tentang apa yang Anda beli, kata Melissa Ozawa, editor fitur dan taman Martha Stewart Living, “dan fokuslah pada hal-hal yang bermakna dan bertahan lama.”

Itu sering berarti bahan alami dan dapat didaur ulang.

“Sekarang lebih dari sebelumnya, ada baiknya bertanya pada diri sendiri, ‘Apakah saya benar-benar menginginkan ini? Apakah saya akan menggunakannya? Apa dampaknya bagi planet ini?” kata Ozawa.

Beberapa kegiatan untuk melihat:

PEMBUNGKUS KADO

Kegelisahan atas limbah kertas membuat banyak orang beralih ke tas yang dapat digunakan kembali dan pilihan lainnya. Beberapa perusahaan yang membuat kertas pembungkus telah meluncurkan jalur daur ulang, atau menghilangkan glitter, yang tidak dapat didaur ulang, dari produk mereka.

Vaccariello merekomendasikan untuk menyimpan tas hadiah dan pita yang datang kepada Anda dan menggunakannya kembali.

Atau pertimbangkan hal-hal seperti peta lama, halaman dari majalah, dan kertas Kraft yang dihias sebagai bungkus kado yang dapat didaur ulang, dan hiasi dengan tangkai rosemary atau evergreen yang harum, kata Amy Panos, editor rumah di Better Homes & Gardens.

Baik dia maupun Ozawa menyukai tradisi furoshiki Jepang, di mana hadiah dibungkus dengan kain yang elegan. Kain pembungkus yang cantik dan kokoh dapat ditemukan di toko atau online.

Atau gunakan handuk atau syal teh warna-warni, jadikan kain pembungkus sebagai bagian dari hadiah itu sendiri. Better Homes menampilkan panduan membungkus dengan kain di situs webnya.

KARTU LIBURAN

“Gelombang telah benar-benar berubah, dan tidak apa-apa untuk memberi dan menerima kartu elektronik. Ada begitu banyak pilihan digital sekarang, dan orang-orang mendapatkan banyak kesenangan darinya,” kata Vaccariello.

Mereka yang tetap menggunakan kartu tradisional mungkin memilih yang dicetak di atas kertas daur ulang, dan melewatkan yang menampilkan glitter atau foil.

Kartu dari PaperCulture.com yang berbasis di California, misalnya, dicetak di atas kertas daur ulang 100% pasca-konsumen. Untuk mengimbangi jejak karbonnya, perusahaan mengatakan, ia bekerja baik secara lokal maupun dengan Arbor Day Foundation dan Trees for the Future, berjanji untuk menanam pohon untuk setiap pesanan.

“Ada ruang, dan permintaan, untuk menyelamatkan planet ini sambil memiliki hal-hal yang menginspirasi dalam cara mereka dirancang,” kata CEO Christopher Wu.

DEKORASI

Sekali lagi, pikirkan untuk menggunakan kembali dan mendaur ulang, kata Vaccariello. Tanaman hijau yang tersisa dari pemangkasan pohon atau dipotong dari luar dapat digunakan dalam karangan bunga atau karangan bunga, misalnya.

Kartu liburan tahun lalu dapat dipotong dan digantung sebagai dekorasi, kata Panos.

Jika lampu liburan Anda sudah tua, gantilah dengan lampu LED hemat energi, kata Ozawa, di Martha Stewart Living. Mereka menggunakan energi 75% lebih sedikit daripada lampu pijar menurut Energy Star, dan akan bertahan bertahun-tahun lebih lama, katanya.

POHON

Buatan atau nyata? “Pilihan yang lebih hijau adalah membeli pohon Natal asli dari pertanian lokal,” kata Ozawa.

“Pohon ditanam untuk ditebang, dan yang baru biasanya ditanam kembali setiap tahun, jadi siklusnya terus berlanjut,” katanya.

“Membeli lokal berarti tidak menggunakan banyak bahan bakar fosil untuk sampai ke Anda. Ditambah banyak kotamadya mengambil pohon setelah liburan dan memotongnya untuk digunakan sebagai mulsa, jadi Anda tidak menambah tempat pembuangan sampah. Dan Anda tidak bisa mengalahkan bau pohon yang baru ditebang.”

Jika Anda membeli pohon buatan, katanya, rencanakan untuk menggunakannya selama bertahun-tahun.

“Saya juga akan mempertimbangkan bahan dari pohon buatan. Saat membuat keputusan, tanyakan: Apakah itu dibuat dengan bahan daur ulang? Atau bisa didaur ulang?” Ozawa menyarankan.

MENGHIBUR

Saat mengadakan pertemuan, hindari plastik sekali pakai dan gunakan opsi yang lebih ramah lingkungan, seperti piring dan gelas biasa. Jika sekali pakai tampaknya tidak dapat dihindari, pilihlah versi kompos yang terbuat dari bahan-bahan seperti bambu atau tebu, kata Vaccariello.

“Pastikan untuk meletakkan tempat sampah berlabel jelas untuk kompos dan daur ulang,” mengingatkan Panos. “Kalau tidak, itu akan tetap berakhir di tempat sampah.”

Alih-alih menawarkan tas plastik atau tas doggie kepada tamu saat mereka keluar, simpan wadah makanan dan gunakan kembali, sarannya.

“Dan di akhir pesta, pertimbangkan untuk menyumbangkan tas atau kaleng makanan yang belum dibuka ke dapur makanan,” tambah Panos.


Posted By : totobet hk